Ini cerita asli, realita, fakta, bukan fiksi (aLah Lebay..πŸ˜‰ ) aku sendiri yang mengalami. Kejadiannya dua hari yang Lalu, yupss.. minggu malam = malam senin = tgL 21 feb.
pulang dari warnet (maklum wei,,,,:mrgreen: dirumah belum ada layanan internet…) selesai ngeliat blog, ngedit dan ngebalasin coment temen2, dan ngunjungi blog temen. Aku menuju rumah temen ku yang gak jauh dari rumah ku. Gak ngapa2en sech, cuma ngobrol2 doank. tapi tetep aja ngobrol sambil duduk diam dirumahnya gak bikin kami puas.
seperti biasa kami pun keLuar naek motorku, sekali lagi,,, gak ngapa2en, cuma keliling kota medan sambil ngobrol dijalan, ya namanya aj iseng2 doank, kami pun gak ada persiapan apa2. mulai dari pakaian cuma pake kaos oblong + celana pendek. duit di dompet juga cekak.

kami pun mulai perjalanan itu, namanya juga sambil ngobrol, jadi laju motor ku jg santai – gak ngebut. tiba disalah satu jalan kami di stop sama dua orang yang masing2 mengendarai motor dinas kepolisian lengkap dengan seragam polisi mereka yang berpatroli malam. (mampus aku… tapi aku ttp berusaha tenang).
terjadilah percakapan seperti di bawah ini..:
PLS : seLamat pagi dek…
(baru sadar kalau udah jam setengah satu pagi)
aku & tmn : Pagi pak…
PLS : bisa tunjukan surat2nya.
aku : (sambil ngeluarin STNK dan SIM) nih pak..
PLS : ngapaen keluar malam2 gak pake helm lagi, taukan itu udah melanggar tata tertib.
aku : (πŸ˜‰ dengan Lugu menjawab) gak ad pak cuma nyari angin doank, makanya males pake helm, lagian udah biasa kok pak, kalau keluar malam gak pernah pake helm, tuh juga banyak yang gak pake helm pak..(sambil menunjuk pengendara motor sebaya ku yang kebetulan jg gak pake helm namun apesnya ada sm aku).
PLS : biasa gimana?? udah, kalian saya tilang (sambil ngancam, tapi gak ngeluarin surat tilang).
aku : jangan ditilang lah pak. kan surat2 saya lengkap, cuma gak pake helm doank.
PLS : yaudah, kalau gak mau ditilang, selesaikan sekarang.
(aku tau ujung2nya pasti duit, teringat kepanjangan KUHP = Kasih Uang Habis Perkara. sambil ngeluarin duit 10ribu, karena cuma ada 13ribu dikantong. beneran,, gak boong..)
aku : nih pak….
(sambil mau ku salam dan ku jabat tangannya, karena aku tau perdamaian di akhir kasus seperti ini dengan jabat tangan yang ada tempelan duitnya..[gubrak..] tapi dia malah nanya)
PLS : berapa tuh ?
(dalam hati berkata : kok nanya seh… udah terima aja kenapa pak..😈 )
aku : 10ribu ne pak, saya gak punya duit lagi.
PLS : tambah 10rb lagi, kalau gak ada minta sama temenmu.
(kebetulan temenku gak bawa dompet dan uang)
aku : gak ada lagi pak (sambil nunjukdompet yang tinggal 3rb lagi)
PLS : itu kan ada.
aku : cuma 3rb pak. gak ada lagi. kiriman dari ayah juga belum dateng pak.. (sambil memelas wajah..😦 namun tanpa rasa belas kasihan dia pun mengambil yang 3ribu dan 10rb tadi).
PLS : Yaudah.. Lain kaLi kalau keluar jangan lupa pake helm, walaupun udah malam, atau cuma sebentar.
aku : iya pak.. permisi ya pak..
huh.. 13rb pun embat…😈 (ngomel dalam hati, sambil meninggalkan kedua polisi tadi).


nah bisa dibanyangin gak ?? betapa mata duitannya si polisi itu. mulai dari tawar2an, ampe duit 13ribu pun di embat.
sebenarnya ini pengalaman ku yang ke-3 kalinya, dan selesai dengan cara seperti itu, awalnya jg tawar2an. bahkan aku pernah dapat uang kembalian, karena waktu itu gak ada pecahan 20rb di kantongku (berarti si Polisi itu udah nyiapin uang kembalian untuk para korban2nya.. 😈 ).
nah dalam kasus seperti ini siapa yang salah ya..?? ya udah jelas yang ngelanggar peraturan (termasuk aku), aku sadar kok salah.. tapi tetep aja bisa bebas lepas walau hanya dengan duit 20rb sampe 13 ribu.
sebenarnya kembali lagi pada kesadaran kita masing2. tapi yang namanya manusia, pasti lebih milih yang singkat dari pada yg ribet (termasuk aku lagi). jadi gak salah aku juga donk (bela diriπŸ˜› ). harusnya sebagai oknum kepolisian, dia bisa lebih tegas lagi. namanya hukum dan peraturan harus ditegakkan. bukannya menyelesaikan masalah hanya dengan menerima duit 20rb sampe 13rb (hahahaiii.. gak maLu ya…πŸ˜› ). kembali ke istilah KUHP (Kasih uang habis perkara).
dan ini fakta Loh… gak cuma aku, teman2 aku, bahkan mungkin kamu juga pernah kan ?? gak usah boong deh..
malahan temen ku bercerita pernah nyalamin si oknum itu dengan duit 5ribu perak.. (kebetulan cuma itu duit di kantongnya) ckckckck..(kurang gaji ya pak..??πŸ˜› )
trus temen ku juga ada yang ngomong gini…
yaudah… kalau kamu gak ikhlas duit mu di embat orang2 itu, mending relakan saja motor mu ditilang, tembusannya kan masuk ke khas negara, bukan ke kantong mereka (jiaah… bener gak tuh ??).
tapi sebagai manusia yang dikasih kesempatan dan bebas memilih, kalau disuruh milih mau ngeluarin duit 20rb atau ratusan ribu, piLih yang mana… hayoo…
au ah… kalau nyeritain yang beginian gak ada habisnya…
inilah negara kita. kalau masyarakatnya susah sadar, harusnya para penegak hukum bisa lebih tegas, sadar, dan patuh + menjalankan peraturan dan tugas dengan baik donk. hmm… tapi inilah faktanya. mereka sendiri yang menjatuhkan citra nya..
udah ah.. gak mau ngebahas lagi, sebenarnya masih banyak lagi cerita yang mirip seperti ini.

ok Lah kaLau begitu…
sebelum mengakhiri semua ini, saya mau mohon maaf pada pihak2 terkait yang gak senang dengan tulisan saya ini..
please,, jangan dikenakan UU ITE ya…
saya kan cuma bicara fakta + curhat doank..(habis kesel bgt sech.. duit tinggal itu di embat pula).
kaLau pers bebas bicara, masa’ bLoger gak bisa bebas berkarya dan bicara sech..
hehehehhe..
peace ah…:mrgreen: